Salman Azis Alsyafdi: Tidak Ada Jalan Pintas Dalam Meraih Keberhasilan

Mengapa orang mengambil jalan pintas kalau bukan untuk senang-senang? Jalan pintas bukanlah, terobosan, melainkan upayamenghindari dari ujian dalam kehidupan.

Rhenald Kasali

 

SALAH SATU MASALAH besar yang mengganggu keberhasilan wirausaha-wirausaha muda adalah godaan untuk cepat sukses. Wajar, orang muda yang bergairah ingin cepat-cepat mendapat pengakuan. Apalagi saat ini begitu banyak “pedagang” ilmu muncul dengan menawarkan jurus-jurus jalan pintas. Perhatikanlah tema-tema seminar dan  judul-judul buku yang mereka tawarkan: “Kaya Raya “Cara Cepat Menjadi Kaya”, “sukses Dan Kaya”, “Cara Cepat Menjadi Juara Kelas”, dan lain sebagainya.

Namun demikian perlu saya ingatkan bahwa tidak ada jalan pintas dalam meraih keberhasilan. Seorang mentor senior, usahawan yang menangani sebuah industri mengatakan begini: “Semua orang berhak menjadi kaya. Yang menjadi pertanyaan, apakah mereka sudah pantas menjadi kaya?” Rupanya kaya ada kepantasannya juga. Bukankah ada banyak kasus yang dapat kita pelajari dari orang-orang yang kaya mendadak, atau terlalu muda untuk menjadi kaya? Cepat menjadi kaya ternyata lebih menjadi sebuah persoalan yang justru dapat merusak hiclup seseorang.

Terhadap tawaran-tawaran yang menggiurkan agar Anda terpacu menjadi cepat kaya, hendaknya selalu di­waspadai karena beberapa hal:

Siapa pun yang cepat mencapai sesuatu, umum­nya cepat kandas pula. Masalahnya kecepatan itu telah memotong proses yang Anda butuhkan untuk mena­nam pondasi. Pondasi gedung-gedung bertingkat tinggi dibuat dengan penuh kehati-hatian, dan selalu butuh waktu untuk ditempati. Sebelum pondasi benar-benar melekat dan keying, tali-tali pengikat dan papan-papan cor belum bisa dilepas.

Bila seseorang yang punya uang dan seseorang yang berpengalaman bertemu, maka yang punya uang akan mendapatkan pengalaman, sedangkan yang pu­nya pengalaman akan mendapatkan uang Anda. Bagaimanapun juga orang yang berpengalaman akan menjadi pemenang, sementara pemula yang ingin cepat sukses hanya akan mendapatkan harapan kosong.

Mereka yang melanggar etika adalah perampas hak-hak orang dan akan menemukan rumahnya di sebuah kurungan gelap tanpa nama baik.

Rhenald Kasali

Siapa pun yang memotong jalan untuk  mencapai jalan sukses hanya bisa menjalaninya sambil melanggar etika. Mereka yang melanggar etika adalah perampas hak-hak orang lain, dan akan menemukan rumahnya sebuah kurungan gelap tanpa nama baik.

Oleh karena itu perhatikanlah tip berikut ini :

Hindari jalan pintas dalam membangun usaha-usaha yang berhasil selalu dimulai dari perjuangan tak kenal lelah setelah melewati rangkaian proses yang panjang.

Nikmati proses yang disajikan, maka setiap kesulitan akan menghasilkan tenaga tambahan.

Katakan pada diri Anda bahwa segala hal yang mu­dah dan memotong proses, dapat berisiko negatif pada usaha Anda.

Saat menyaksikan teman satu angkatan atau satu generasi berhasil mencapai puncakjauh lebih cepat dari­pada yang bisa Anda dapatkan, janganlah berkecil hati. Setiap orang memiliki cara dan jalannya masing-masing, dan setiap orang mendapatkan hasil dari jerih payahnya sendiri. Berfokuslah pada pelanggan Anda, karena me­rekalah yang harus anda layani.

Tetapkanlah hal-hal yang boleh dan yang tidak boleh Anda lakukan sedari awal sehingga anda bekerja dengan tata nilai.

Jauhkanlah diri dari para pemburu kekayaan. Orang­orang yang mengejar kekayaan dapat berakhir cepat dan merusaktata nilai.

Seleksi orang berdasarkan tata nilai dan jangan lo­loskan mereka untuk diangkat kalau mereka melanggar tata nilai.