Jefri Van Novis: Juragan Bra yang terobsesi Bonita


Juragan Bra yang terobsesi BonitaBerawal dari kegigihannya menjual pakaian dalam wanita, bisnis Jefri terus berkembang. Setelah sukses mengembangkan usaha biro perjalanan di pasar grosir Aur Kuning di Bukittinggi, kini ia merangsek ke pusat grosir dunia di Tanah Abang Blok A, jakarta. “Saya bermimpi sekali waktu memiliki maskapai penerbangan Bonita Air,”katanya.

 BONITA DALAM BAHASA Spanyol berarti wanita jelita. Nama inilah yang begitu lekat dan tak bisa dipisahkan dari Jefri Van Novis, pria lajang kelahiran Bukittinggi 27 tahun yang lalu. Ke mana-mana ia selalu membawa pakaian dalam wanita. Bahkan di pasar grosir Aur Kuning di Bukittinggi dan berbagai pasar di Padang, Sumatera Barat, Jefri identik dengan Bonita.

Meski begitu, jangan burn-burn salah sangka dan menudingnya banci. Bila ia selalu membawa-bawa pakaian dalam wanita, itu karena urusan bisnis semata. Tegasnya, bisnisnya adalah jual beli produk pakaian dalam wanita bermerek Bonita. Bisnis ini ditekuninya sejak menjelang ia masuk perguruan tinggi.

Usai menamatkan pelajaran di SMU Negeri 3 Bukittinggi, pada tahun 2000, meski sangat ingin, Jefri yang termasuk murid terpandai di sekolahnya ini tak terlalu yakin ia bisa melanjutkan studi ke univer­sitas. “Dari mana biayanya, orangtua saya bukan orang berada,” ke­nangnya. Meski begitu, ia tetap mengikuti SPMB (Seleksi Penerimaan Mahasiswa Baru) dan mengincar salah satu fakultas terfavorit di perguruan tinggi terfavorit di Sumatera Barat. Syukur kepada Allah, “Ketika hasil SPMB diumumkan, nama saya tercantum di daftar me­reka yang diterima di Fakultas Ekonomi Universitas Andalas, Pa­dang,” ujarnya.

Meski senang dan bangga, namun membersit juga rasa khawatir: bagaimana membayar biaya kuliah yang terbilang tinggi bagi keluarga­nya, serta biaya hidup selama berkuliah di Padang. Maka muncullah gagasan untuk berkuliah sambil berdagang. “Semua keluarga mendukung pilihan ini. Apalagi keluarga kami memang berlatar belakang pedagang,” tuturnya.

 

Modalnya ada­lah tekad dan kepercayaan dari kakak sepupunya, karena Jefri tak memiliki modal sepeser pun. la mendapat kredit selama satu minggu.

Maka jadilah Jefri pedagang produk pakai­an dalam wanita – bra, celana dalam, korset, dan sejenisnya – merek Bonita, yang diproduk kakak sepupu di Jakarta. Modalnya adalah tekad dan kepercayaan dari kakak sepupunya, karena Jefri tak memiliki modal sepeser pun. la mendapat kredit selama satu minggu. Jadi produk yang di­ambilnya baru dibayar seminggu kemudian.

Untuk mencari uang guna membayar uang masuk kuliahnya, Jefri langsung bergerak memasarkan produk bagi kalangan menengah ke bawah ini di pasar Aur Kuning, Bukittinggi, pasar grosir terbesar di Sumatera Barat. Lokasi pasar ini sangat strategic, tak jauh dari termi­nal bis antarkota, sehingga membuatnya semakin ramai dikunjungi. Banyak pedagang dari daerah-daerah lain yang datang berbelanja ke pasar ini untuk didistrusikan ke berbagai kota lainnya.

Jefri memang tipikal orang Minang asli, ulet dan pantang me­nyerah. Hari pertama menginjak kota Padang, ia langsung memasar­kan produk ini. Semua peluang dijajalnya. Selain memasok toko-toko grosir, juga memasarkan ke pedagang eceran dan kaki lima – tentunya dengan harga yang berbeda, sehingga ia mendapatkan margin lebih besar lagi. Semua toko di Padang ditawarinya.

Tanggapannya sangat beragam. “Ada yang suka dan memuji, tak ada juga yang meremehkan produk kami,” katanya. Namun berbagai sambutan miring itu tak mampu mematahkan semangatnya. “Kalau kita menawarkan 10 toko saja, mudah-mudahan ada satu yang mem­beli produk kami,” ujarnya. Karena ia menawarkan ke ratusan toko, maka jumlah toko yang berkenan membeli produknya pun lumayan banyak.

 

BIODATA

JEFRI VAN NOVIS, SE

Bukittinggi, 16 November 1981

Alamat: JL. By Pass Pasar Aur Kuning, Bukittinggi Sumatera Barat

PENDIDIKAN:

S1 Universitas Andalas

NAMA USAHA:

PT. Bonita Anugrah Pratama Tour And Travel

Deskripsi usaha: Penjualan Tiket Pesawat, Paket Tour, Umrah, Haji Plus, Rental Mobil dan Voucher Hotel

Alamat: Bukittinggi, Padang, Payakumbuh dan Jakarta. HP. 0812 672 1668

PENGHARGAAN:

2008 Finalis Wirausaha Muda Mandiri 2008

Top Ten Tour and Travel in West Sumatera dari Dinas Pendidikan Darah Perak Malaysia

Ke kampus pun ia tak ragu membawa barang dagangannya ini dan menawarkannya kepada rekan kuliahnya. Sambutan teman­-temannya pun beragam, adanya yang salut terhadap semangatnya dan ada pula yang melecehkan. “Saga sempat dijuluki tauke bra. Biar saja, saya malah menikmatinya,” ujarnya santai. Malah julukan itu mem­buat Jefri dan dagangannya kian dikenal. “Banyak juga rekan-rekan wanita yang memesan dagangan saya,” katanya. Belakangan, ketika usahanya kian berkembang, koleganya yang sempat melecehkan itu malah berbalik salut kepadanya.

Meski sangat sibuk berbisnis, bukan berarti kuliahnya diabaikan. Bahkan Jefri mampu menyelesaikan studinya di Jurusan Manaje­men Pemasaran hanya dalam tempo 3,5 tahun. IPK (Indeks Prestasi Kumulatif)-nya pun terbilang tinggi, 3,3 dari skala 4.

Untuk bisa menyelesaikan kedua kegiatan – kuliah dan berbisnis – dengan baik, Jefri memang harus sangat disiplin membagi waktu­nya. Tiada kata berleha-leha dalam kamus Jefri. Tiap Senin hingga Jumat, sejak pagi hingga sore ia kuliah dengan tekun. Sore hari ia berkeliling Pasaraya Padang menagih pembayaran produknya kepada toko-toko yang mengambil produknya. Jumat sore ia pulang ke Bukit­tinggi, membawa uang untuk disetorkan, sekaligus mengambil produk barn untuk dipasarkan.

Sebelum pulang ke Bukittinggi, Jefri biasanya mendatangi satu semi satu toko yang biasa dipasoknya. “Cari order,” katanya. Minggu sore ia telah ada di Padang kembali untuk menyerahkan pesanan pe­langgan-pelanggannya. “Begitulah saya setiap minggu,” katanya. Toh di Bela-Bela kepadatan jadwalnya ini ia masih menyempatkan kursus bahasa Inggris. “Ini merupakan modal penting dalam menghadapi persaingan global,” katanya.

Usai berkuliah pada tahun 2004, Jefri masih tetap memasok ba­rang dagangannya ke Padang. Namun sehari-hari ia lebih banyak be­rada di Bukittinggi, membantu kakaknya berdagang pakaian dalam di pasar Aur Kuning. Sambil membantu kakaknya ini ia mempelajari seluk-beluk pasar grosir terbesar di Sumatera Barat ini dan mencoba mengenali potensi-potensi bisnis yang bisa digali dari jejaring yang dikembangkannya di sana.

Akhirnya pada tahun 2006 ia pun merasa mantap untuk membangun bisnisnya sendiri yang terpisah dari sang kakak. Bisnis pakaian dalam ditinggalkannya, semua pelanggannya diserahkan ke­pada kakaknya itu. Namun ada satu yang tak bisa dilepasnya: nama Bonita, yang dipandangnya sudah melekat dengan personal brand­nya dan membawa hoki. Perusahaannya yang bergerak di industri perjalanan dan wisata diberinya nama Bonita Tour and Travel. Per­usahaan ini terutama melayani pemesanan tiket pesawat udara untuk tujuan ke dalam maupun ke luar negeri.

Dengan modal yang tidak terlalu banyak, Jefri merintis usaha ba­runya dengan menjadi subagen penjualan tiket pesawat. Setelah seta­hun menjadi subagen, Jefri bisa mewujudkan keinginannya menjadi agen resmi. “Sebagai agen resmi, kita bisa menikmati komisi penuh, Berta mendapat sejumlah insentif lainnya,” katanya.

Pada April 2007 ia menggandeng sang kakak untuk mendirikan perseroan terbatas sebagai syarat untuk bisa menjadi agen resmi. Di sini pun ia merangkak dari bawah. Karena modalnya terbatas, ia hanya bisa mengajukan agen satu demi satu maskapai. Berawal dari Mandala Airlines, lalu Batavia Air. Namun berkat kegigihan men­jual tiket, kemudian satu demi satu penerbangan lainnya – termasuk maskapai besar seperti Garuda Indonesia – mulai mempercayakan penjualan tiket mereka kepada Bonita.

Potensi bisnis di sektor ini terbilang besar. Orang Minang dikenal sebagai perantau yang kerap bepergian ke seantero pelosok Nusantara – bahkan juga ke mancanegara – untuk berniaga dan menggerakkan roda bisnis mereka. Dengan jejaring lugs di kalangan para pedagang besar dan grosir di Pasar Aur Kuning, Jefri bisa meraup peluang itu. Hubung­an baiknya dengan sejumlah perusahaan dan instansi pemerintah juga membuat banyak di antara organisasi tersebut yang memesan tiket kepadanya. “Alhamdulillah, cukup banyak yang mempercayakan semua urusan perjalanan penerbangannya. kepada Bonita,” ungkap Jefri. Di antaranya ada perusahaan CNI, Tupperware, sejumlah showroom mo­bil di Bukittinggi, dan sekretariat DPRD Kabupaten Agam, Sumatera Barat. Bahkan ia juga meraih kepercayaan dari Jabatan Pendidikan Perak Darul Ridzuan, Malaysia, karena mampu memberikan layanan yang sangat memuaskan kepada tiga rombongan dari Malaysia yang berkunjung ke Bukittinggi.

Jefri mengakui, ketatnya persaingan antarmaskapai penerbang­an dan banyaknya bis antarkota antarprovinsi membuat margin dari penjualan tiket perjalanan udara makin lama makin kecil. “Tapi jika kita geluti secara serius, lama-lama pelanggan kita kita makin banyak dan hasil hasilnya pun makin banyak,” ujarnya.

Setiap bulannya kini rata-rata Bonita bisa menjual sekitar seribu tiket ke berbagai destinasi. Sekitar 70% pelanggannya berasal dari ling­kungan Pasar Aur Kuning, selebihnya dari berbagai instansi dan peru­sahaan swasta. Selain menjual tiket perjalanan udara seluruh maskapai penerbangan domestik dan sebagian penerbangan internasional, kini Bonita menjual paket perjalanan wisata, perjalanan ibadah umrah, haji ONH plus, serta rental mobil dan voucher hotel.

Berbeda dengan kebanyakan biro perjalanan di Bukittinggi dan sekitarnya, yang sekadar menyediakan tiket, Bonita Tour and Travel memberi sejumlah nilai tambah dengan menyediakan travel untuk antar­jemput dari Bukittinggi ke Bandar Udara Mi­nangkabau Padang yang berjarak lebih kurang 100 km. Untuk pembelian 10 tiket sekaligus, ia juga memberi satu tiket travel gratis. Ia juga bersedia mengantarkan tiket yang dibeli ke alamat pelanggan. “Pemesanan bisa dilakukan melalui telepon atau SMS,” katanya. “Kami juga menyediakan hotline service untuk pemesanan maupun keluhan.”

Setiap bulannya kini rata-rata Bo­nita bisa menjual sekitar seribu tiket ke berbagai destinasi. Sekitar 70% pelanggan­nya berasal dari lingkungan Pasar Aur Kuning.

Kesungguhan Jefri membesarkan Bonita terlihat dari berbagai upaya promosi yang dilakukannya. Seluruh ilmu yang dipelajarinya di perguruan tinggi, dan yang dipetiknya dari pengalaman langsung berbisnis sejak semester pertama kuliah diterapkannya untuk mem­perkenalkan, menarik perhatian, membujuk, dan membangun loyali­tas pelanggan. Secara teratur ia rajin mengunjungi langganan perusa­haannya untuk mengakrabkan hubungan, sekaligus `menjemput bola’ jika ada kebutuhan tiket. “Untuk langganan saga juga tidak mengena­kan biaya pembatalan (cancelation fee) pesanan tiket,” kata Jefri. Se-lain itu, pembayaran tiket juga tak harus tunai. “Bonita bisa memberi waktu tenggang beberapa hari.”

Jefri tak ragu menyebarkan 2 ribu brosur ke berbagai toko di Aur Kuning dan menempel stiker promosi di angkot-angkot. Ia juga menggencarkan promosi dari mulut ke mulut, beriklan secara teratur di media cetak dan radio lokal, serta aktif membuka stand atau booth di berbagai pameran usaha. Jefri juga menerapkan memberikan bonus point untuk setiap pembelian tiket, travel, atau sewa mobil di Bonita. Untuk pelanggan yang mengumpulkan 88 point pesawat ia memberi­kan satu tiket gratis untuk ruse yang sama.

Sukses membesarkan Bonita di kota asalnya, Jefri bertekad me­rentangkan sayapnya ke Jakarta dan akan membuka cabang di ber­bagai kota lainnya. Di Jakarta, misalnya, akhir Mares lalu ia membuka cabang di Pasar Blok A, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Kita tabu lokasi ini sangat strategic karena merupakan pusat bisnis grosir yang bukan saja melayani seluruh Indonesia, melainkan juga ekspor dan impor ke kawasan Timur Tengah, Afrika, Malaysia, Singapura, dan Brunei Darussalam, bahkan juga ke pasar Amerika dan Eropa. Bisa dipastikan kebutuhan tiket ke berbagai penjuru dunia terbuka luas.

Namun berbeda dengan di our Kuning dan Bukittinggi umum­nya yang pasarnya telah dikuasainya dengan baik, di sini Jefri harus bekerja keras lagi – apalagi di sini juga tentunya telah banyak biro perjalanan lainnya yang telah menancapkan kukunya lebih dulu. Na­mun jika Bonita – si gadis cantik dan luwes – bisa merebut hati pelang­gan barunya, tak pelak lagi bisnisnya akan membuahkan hasil berlipat ganda. Namun Jefri tak kehabisan akal. “Pelanggan kami yang selama ini membc1i di Buht i mj,,gi banyak yang berdagang di sini. Merekalah target awal kami,” katanya. Banyak pelanggan loyalnya yang ber­tindak sebagai evangelist, merekomendasikan kepada calon pelang­gan baru. Hasilnya, “Pelanggan baru yang membeli di sini pun cukup banyak,” katanya.

Dari sekadar berjualan tiket, Jefri juga ingin membesarkan bis­nisnya ke bidang terkait. Lingkup usaha seputar bisnis ini memang masih sangat potensial untuk digali. “Usaha di luar ticketing pesawat sangat menjanjikan,” katanya. Untuk sasaran jangka pendek, ia berni­at mengembangkan layanan jasa pengiriman, seperti kargo dan titip­an kilat. Layanan ini sudah dirintisnya dari kantor barunya di Pasar Tanah Abang Blok A. “Respon pasarnya sangat bagus,” ungkapnya. Bahkan, berdasarkan kebutuhan pelanggannya, ia juga berniat masuk ke usaha penukaran uang (money changer). “Doakan agar semua usaha ini bisa berhasil,” katanya.

Seiring dengan itu, angannya pun melambung. “Impian terbesar saga adalah membangun perusahaan penerbangan Bonita Air,” kata­nya. Dan seiring dengan itu bisnisnya pun terns membumbung tinggi, lebih tinggi dari pesawat yang tengah terbang di udara.


BACA JUGA TIPS WIRAUSAHA BERIKUT INI:

Tips Sukses Memulai Bisnis Catering

TIPSWIRAUSAHA.COM – Pada saat ini usaha dibidang kuliner banyak sekali memotivasi para pelaku bisnis pemula untuk mekaukan atau mencoba untuk menekuni beragam macam usaha kuliner seperti membuka warung maka, restoran, supplier makanan, distributor makan ringan,dan memulai untuk mecoba membuka usaha catering. Makin banyaknya usaha dalam bidang kuliner ini tidak terlepas dari fakta bahwa setiap orang […]

Peluang Bisnis Getuk Goreng

TIPSWIRAUSAHA.COM – Menjelang liburan sekolah ataukah libur hari raya membuka banyak peluang usaha untuk digeluti. Salah satu peluang usaha yang cocok dan banyak dicari orang menjelang liburan sekolah adalah getuk goreng. Getuk goreng adalah salah satu penganan yang dicari orang untuk dijadikan sebagai oleh-oleh untuk keluarga dan teman. Getuk goreng dibuat dari bahan singkong yang […]

6 Kebiasaan Orang Sukses Sebelum Tidur

TIPSWIRAUSAHA.COM – Kita semua telah mendengar cerita tentang mereka yang sukses dan bangun pagi-pagi setiap hari, menaklukkan dunia sebelum sebagian besar orang bangun. Tapi bagaimana dengan waktu lain di hari itu, apakah memainkan peran yang sama penting? Apa yang orang-orang sukses lakukan sebelum tidur? Apakah Anda ingin tahu rahasianya? Mereka mempersiapkan diri mereka sendiri untuk […]

Kategori Kewirausahaan :: Kata Kunci: , , , , contoh surat pemesanan tiket pesawat dalam bahasa inggris, contoh pamphlet dalam bahasa inggris0 Komentar

Artikel Populer Bulan Ini

Baca Artikel Kami via Email

Daftarkan email Anda dan dapatkan kiriman artikel dan info bisnis terbaru dari kami. GRATIS!
** Cek email Anda untuk konfirmasi layanan ini.

Minyak Tawon Asli Makassar

Anda butuh minyak tawon asli Makassar? Kami adalah agen resmi minyak tawon PT Tawon Jaya Makassar. Tersedia minyak tawon tutup putih dan minyak tawon tutup merah asli dengan harga terjangkau!